Sunday, April 3, 2016

Sebuah Point of View: Apakah kekerasan layar make masyarakat yang lebih keras

migran bingung menunggu nasib di lesbos Pembuat film unggul dalam menciptakan kekerasan dan menanduk pada layar. Tapi Will Diri bertanya apakah kita harus melihat kekerasan fiksi dengan lebih hati-hati.
Saya tidak dapat melihat representasi kekerasan di televisi atau film lagi. Ketika saya masih muda saya disamakan melihat hal-hal seperti itu (dan melihat pelaku melakukan tindakan seksual) dengan semacam kebebasan - kebebasan yang eksistensial menjadi sesama jantan aku merasa diriku menjadi, dan kebebasan yang universal untuk menyaksikan ekspresi manusia dalam semua tipu muslihat polimorf yang . Tapi dengan usia - dan mungkin, saya mengakui, menurunnya kejantanan - Saya mulai melihat pornografi yang mensyaratkan eksploitasi orang yang rentan dan sebagian besar masih muda, sementara penggambaran kekerasan yang menghiasi pakaian layar di mana-mana kita tidak kejahatan tanpa korban - tidak peduli seberapa antusias mereka yang tahap mereka, mungkin setuju.Beberapa tahun yang lalu Stephen Pinker menerbitkan sebuah buku di mana ia berangkat untuk menunjukkan bahwa terhormat Dr Pangloss (karakter dalam Voltaire Candide) sebenarnya benar-benar tepat - kita hidup di yang terbaik dari kemungkinan dunia, sementara setiap hari, dan di segala hal, hal hanya bisa mendapatkan yang lebih baik. Saya tidak dalam posisi untuk menilai dasar statistik argumen Pinker ini - hanya tuhan maha tahu bisa, dan mungkin itu adalah titik rahasia nya - tetapi bahkan jika itu terjadi, karena ia avers, bahwa kekerasan interpersonal telah menurun secara global selama abad, sementara di Barat itu dicelupkan masih lebih precipitately, ini tidak, dalam pandangan saya, memberi kita alasan besar untuk optimis.
Argumen tentang apa yang menyaksikan kekerasan di layar terhadap kita - atau, dibayangkan, apa yang dilakukannya bagi kita - bisa tumbuh sehingga aerasi mereka menjadi, um, kekerasan. Hal ini sendiri menunjukkan sesuatu yang sangat primal memang yang terjadi ketika kita menyaksikan seorang pria, diberikan di indah, dekat sebening kristal up, perlahan-lahan memiliki dipotong tenggorokannya.Tak lama setelah pengantar kata Pinker untuk perdamaian tanpa-akhir diterbitkan saya pergi untuk melihat pemutaran perdana sebuah film yang telah diarahkan oleh teman saya dari script oleh teman lain. Ini film yang cukup berdarah dengan penembakan dan penusukan banyak sekali, tapi tidak diragukan lagi bagian de perlawanan kekerasan adalah tenggorokan-menggorok. Aku memalingkan muka, tapi itu berlangsung untuk sementara waktu - dan kemudian, dengan heran, saya mendengar bahwa teman-teman saya memiliki semi-jatuh di atas pemotongan pemotongan. Rupanya skenario yang keberatan, um, kasar, untuk direktur - atas perintah produser - mengurangi urutan tenggorokan-menggorok oleh beberapa 20 detik tragedi smolensk terus menghantui
Apa yang menurut saya sangat aneh tentang ini adalah bahwa kedua orang ini adalah jiwa lembut yang, yang mereka harus dihadapi oleh friksi yang sebenarnya mungkin akan berjalan satu mil di arah yang berlawanan. Namun di sini mereka menilai mereka artistik "integritas" oleh kesediaan mereka - atau tidak - grafis untuk mensimulasikan pembunuhan. Tentu saja, gagasan bahwa menyaksikan stagings seperti menginduksi pemirsa mereka untuk berperilaku dengan cara yang sama, telah ada sejak fajar kemanusiaan. Tidak diragukan lagi beberapa cavilling Cro-Magnon keberatan menceritakan antusias rekan-rekannya 'nya membunuh Neanderthal pada alasan bahwa itu akan menyebabkan lebih banyak pertumpahan darah - dan setiap media baru, mampu memerankan kekerasan dengan kesetiaan yang lebih besar, menimbulkan kepanikan moral yang sama.

2 comments: